PROGRAM HIBAH JALAN DAERAH (PHJD) TAHUN ANGGARAN 2021 – PHJD TANA TORAJA

Program Hibah Jalan Daerah (PHJD) adalah pemberian hibah dari Pemerintah kepada Pemerintah Kabupaten Tana Toraja yang bersumber dari APBN Rupiah murni. PHJD sebagai suatu upaya percepatan pencapaian target kondisi jalan mantap di KSN.

PHJD ini dimaksudkan juga sebagai insentif kepada Pemerintah Kabupaten untuk dapat melaksanakan peran dan tanggung jawabnya dalam penyelenggaraan penyediaan pelayaan sektor jalan kepada masyarakat. Program ini didasarkan pada prinsip-prinsip yang telah dilakukan dalam program percontohan yaitu Provincial Road Improvement and Maintenance (PRIM) di Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) dan Kabupaten Lombok Barat (KLB). Beberapa prinsip yang telah berhasil diterapkan, antara lain :

  1. Peningkatan sistem dan prosedur perencanaan, pemrograman dan pembiayaan, melalui Provincial/Kabupaten Road Management System (P/KRMS).
  2. Peningkatan kualitas proses pengadaan kemampuan Pemerintah Kabupaten dalam implementasi; penerapan sistem e-katalog untuk jenis pekerjaan pemeliharaan rutin jalan.
  3. Peningkatan keterlibatan masyarakat dan transparansi untuk kualitas pekerjaan pemeliharaan jalan; peningkatan peran Forum Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (FLLAJ) dalam kegiatan-kegiatan pemeliharaan jalan, penanganan keluhan/masukan masyarakat, dan penerapan kesetaraan gender dan keterlibatan kaum marginal, misalnya kelompok disabilitas, dll.
Pemberdayaan Perempuan sebagai salah satu contoh penerapan kesetaraan gender dan keterlibatan kaum marginal

Pelaksanaan PHJD akan menggunakan mekanisme sesuai dengan dasar hukum terkait hibah daerah dan tata cara penyaluran hibah ini kepada Pemerintah Kabupaten. Prasyarat mendapatkan dana hibah ini, Pemerintah Kabupaten harus melakukan pembiayaan terlebih dahulu (pre-financing) dengan mengalokasikannya di dalam APBD tahun anggaran berjalan. Selanjutnya, akan dilakukan verifikasi atas output yang telah ditetapkan dan kemudian penggatian/pencairan hibah akan dilakukan dari Direktorat Jenderal Perimbangan Keuangan (DJPK) Kementerian Keuangan (Kementerian Keuangan) kepada Pemerintah Kabupaten melalui Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara (KPPN) berdasarkan rekomendasi teknis dari Sekretariat Jenderal (Setjen) Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (Kementerian PUPR) atas hasil verifikasi.

Program ini bertujuan untuk:

  1. Meningkatkan konektivitas berbasis koridor di Kawasan Strategis Nasional (KSN)
  2. Meningkatkan kemantapan jalan provinsi dan jalan kabupaten di lokasi KSN
  3. Meningkatkan tata kelola penyelenggaraan jalan daerah (value for money) untuk mendukung perbaikan aksesibilitas pada daerah yang diprioritaskan

Hibah diberikan kepada Pemerintah Provinsi/Kabupaten yang termasuk dalam Kawasan Strategis Nasional (KSN) seperti Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN), Kawasan Ekonomi Khusus (KEK), Kawasan Industri (KI), dan KSN lainnya untuk penanganan jalan provinsi dan jalan kabupaten yang menghubungkan inlet/outlet ke/dari KSN atau origindestination corridor approach (pendekatan O-D koridor).

Kabupaten Tana Toraja pada tahun pelaksanaan ke 2 di tahun 2021 mendapatkan hibah sebanyak Rp. 29.596.300.000,- yang terdiri dari Rp. 26.905.727.000,- untuk fisik konstruksi dan Rp. 2.690.573.000,- untuk insentif. Total target output pembangunan fisik adalah 75,4 km.

Untuk Tahun Anggaran 2021, Program Hibah Jalan Daerah (PHJD) Kabupaten Tana Toraja dibagi atas dua paket pekerjaan yaitu :

1. Paket I : Botang  – Lapandan, Cs

Terdiri atas sembilan (9) ruas yaitu :

  1. Botang – Lapandan
  2. Ba’ru – Manggau
  3. Kendenan – Palangka
  4. Palangka – Surruk
  5. Paku – Pangleon
  6. Makale – Sapandeata
  7. Kia’tang – Batupapan
  8. Lapandan – Tarongko
  9. Makale – Kondoran

2. Paket II : Ruas Tetebassi – Kondonan, Cs

Terdiri atas enam (6) ruas, yaitu :

  1. Kondoran – Makula
  2. Tetebassi – Kondoran
  3. Kalimbuang – Tilanga
  4. Lemo – Rorre
  5. Rantelemo – Tilanga
  6. Kia’tang – Kalimbuang

Kriteria kegiatan yang dapat dibiayai dengan dana hibah PHJD terdiri dari kegiatan fisik dan non fisik/institusi.

Kegiatan fisik mencakup :

  • Pemeliharaan rutin jalan termasuk Backlog and Minor Works (BMW)/Rutin Kondisi, Backlog Minimum/Holding Treatment;
  • Pemeliharaan berkala jalan;
  • Rehabilitasi dan peningkatan jalan.

Kegiatan non fisik atau peningkatan institusi/tata kelola mencakup :

  • Peningkatan kepedulian atas isu keselamatan dan kesehatan kerja (Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja/SMK3) ;
  • Peningkatan pemenuhan kriteria jalan yang berkeselamatan;
  • Peningkatan kapasitas penyelenggaraan jalan (Dinas PU/Bina Marga, Bappeda, dan instansi tekait lainnya) termasuk penyedia jasa;
  • Peningkatan tata kelola melalui kerjasama dan partisipasi pemangku kepentingan, misalnya pembentukan dan peningkatan peran FLLAJ, Pokdarwis, Simpul Pengetahuan Jalan Daerah (SPJD); termasuk penerapan prinsip kesetaraan gender dan inklusi sosial dalam kegiatan pengelolaan jalan, dll.

Sumber : Dinas PUPR Kab.Tana Toraja

One thought on “PROGRAM HIBAH JALAN DAERAH (PHJD) TAHUN ANGGARAN 2021 – PHJD TANA TORAJA

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *